Jumat, 14 September 2012



Lapar adalah sebuah kenikmatan. Dan kenyang adalah mahanikmat. Gak semua orang berpikir seperti itu. Gw aja gak berpikir itu. Tapi tangan ini pengen ngetik kalimat itu buat menginspirasi kalian semua untuk menikmati betapa indahnya rasa lapar yang teramat sangat dan betapa nikmatnya kenyang saat kalian makan dalam keadaan lapar.

Gw adalah tipe orang yang gak bisa minjem duit walopun itu dalam kondisi butuh. Gw malu minjem duit kalo gak ada keperluan yang amat sangat mendesak. Karena untuk urusan duit sahabat bisa jadi musuh dan musuh bisa jadi sahabat. Gw hanya menjaga kondisi itu karena gak mau hubungan persahabatan rusak hanya karena urusan materi. Gak peduli itu materi 3rb ato materi 6rb. Ups itu materai.

Seperti biasa gw kehabisan fulus lagi karena mama telat ngirim. Gw tau mama lagi gak punya duit, makanya gw gak berani telpon. Gw masih inget kajadian ini terjadi hari jum’at malem. Duit tinggal 20rb. 2 lembar lima ribuan dan 1 lembar sepuluh ribuan. Seperti biasa juga gw makan di angkringan (warung nasi kucing) depan kos gw. Nasi bungkus 2 biji dan segelas es teh manis. Nasi dua bungkus=3rb, es teh segelas=2rb total 5rb. Dan duit tinggal 15rb. Ya masih cukup sampe sabtu siang.

Jum’at sabtu minggu adalah hari bingung sedunia karena gw gak pernah ke mana2. Selalu di kos. Sampe2 pernah dijulukin satpam sama bu kos dan temen2 kos. Gw bingung kalo di kos sendirian. Temen2 kos pada pulang kampong ke solo, jogja, jepara, dll. Kalo gw kan jauh pulangnya. Temen2 kuliah jug pada pacaran. Gw? Ya jadi satpam kos. Wal hasil gw cuma main game di kos, baca2 dan tidur sepuasnya.
Jum’ at malem telah berlalu, sabtu pun datang. Gw bangun jam 9 pagi. Laper perut kriuk2. Kebetulan gw punya sisa indomie goreng 1 bungkus dan energen 1 bungkus. Indomie bisa buat ganti sarapan dan energen bisa buat ganti makan siang. Dispenser turn on. Masak air buat kopi dan indomie goreng. Kopi item gw seduh, indomie gw seduh juga. Gak punya kompor jadi ya indomie langsung gw seduh di dalem bungkusnya. Dalam keadaan darurat semua adalah halal. Bagaikan di medan perang.

Kopi gw sruput indomie gw santap. Alhamdulillah kenyang tapi gak bertahan lama. 1 jam udah lapar lagi. Terpaksa gw seduh deh tuh energen. Persediaan satu2nya buat ganti makan siang. Yang penting gw kenyang. Energen segelas habis sudah.
Gw ngelamun sambil denger music tentunya ditemenin kopi dan rokok Djarum Super. Bingung mau ngapain. Semakin siang semakin lapar. Tapi itu sudah biasa. Mending tidur aja biar gak berasa. Tapi gak bisa tidur. Entah karena apa gw gak tau. Mungkin kalo ABG sekarang nyebutnya ‘galau’. Galau di siang hari.
Masih diem di kos dan masih bingung. Sebetulnya bingung mau makan siang. Mending gw hubungin VP sahabat gw sekaligus temen maho gw. Gw sms-in dia, tapi kok gak terkirim2. Ah damn setelah gw cek pulsa tinggal 70 rupiah, padahal tarif sms 150 rupiah. Seperti prinsip gw, mending punya pulsa daripada punya duit. Kalo punya pulsa gw bisa hubungin siapa aja dan minta tolong ke mana aja.

Jam 1 siang kondisi kos2an kosong melompong, pada pulang kampung semua. Gw turun mau beli pulsa dengan fulus yang agak mefet. Seperti biasa tiap mau keluar gw cek bahan bakar motor grand gw. Indikatornya mati, jadi harus buka jok dan ngintip tanki-nya. Ah damn dua kali. Bensin udah tiris. Mateeek. Terpaksa lagi gw beli bensin. Gw beli pulsa cukup 5 rb, waktu itu operator yg gw pakai eXtra Lapar ada paket sms 1 minggu 500 sms. Sangat cukup buat ukuran mahasiswa jomblo kayak gw. Abis beli pulsa gw ke pom bensin beli bensin, kalo beli nasi bungkus gak ada. 10rb bensin ampir memenuhi tanki motor gw. Bensin motor boleh penuh, pulsa juga full tank tapi dompet bener2 empty.
Langsung gw sms-in VP, niatnya sih mau maen ke kosnya trus minta bayarin makan. Hehe. Terjadi percakapan singkat di sms.
Gw: “V ente di mana?aq mau main ke kosan.”
VP: “Aq di kudus jack, lagi pulang kampong. Wot hepen jack?”
Gw: “Mau maen kesana. Laperr.haha”
VP: “Duh sori jack lagi pulang.”
Gw: “Okelah kalo begindang. Tengkyu.”

Ah damn tiga kali. Kemana roda ini harus berputar kalo sahabat lagi gak ada. Padahal temen2 gw yang tinggal di Semarang dan bukan anak kos2an banyak banget, tapi gak ada yang bisa andalin. Nah tapi masih ada 1 yang bisa diandalin dan bisa dijadiin bulan2an gw, jadi bahan ledek2an gw dan jadi tempat marah2 gw. 1 orang yang bernama Jefri masih bisa diandalkan, baik hati, tidak suka menabung dan anak mama. Polos banget.
Segera gw sms-in dia.
Gw: “Jep lagi dimana?”
Jef: “Di rumah Jack.”
Gw: “Aq maen ya?”
Jef: “Mau ngapain?” ß kayaknya gak mau di datengin nih
Gw: “Mau main boleh gak?” gw maksa dah, bodo amat.
Jef: “ Ya boleh, tap nanti jam 3 aq mau ke gereja.”
Gw: “Oke.”
Gak pake lama gw langsung cabut ke rumah Jefri, perjalanan sekitar 15 menit naik motor Grand kesayangan, karena cuma satu2nya. Tak lama kemudian gw sampe di rumah Jefri. Dan disambut mamanya di depan rumah.
“Jefri ada tante?” gw nyapa mamanya biar keliatan sopan.
“Ada, masuko ndek dalem” mamanya Jefri jawab pake logat Semarang.
“Eh Jack ada apa?” Jefri langsung nanya gitu,padahal gw belum duduk. Masuk rumahnya aja belum.
Mamanya Jefri langsung nyaut, “mbok ya disuruh masuk dulu temennya.”
Lagi2 Jefri nanya, “ada apa Jack?”
“Gak ada apa2.” Gw malu mau terus terang karena masih ada mamanya di ruang tengah yang berseberangan dengan ruang tamu. Tiba2 muncul gadis kecil nan sexy, namanya gw lupa. Imut2 gitu kayak artis hongkong. Eh ternyata adiknya Jefri. Tambah malu gw nyebut kedatangan gw kesini. Tak lama mamanya dan adik ceweknya yang aduhai pergi, katanya mau nge-mall. Nah disitu kemaluan gw mulai hilang. Maksutnya rasa malu gw yang bergejolak karena ada mama dan adiknya Jefri. Tiba2 Jefri nanya, “wes mangan Jack?” (sudah makan Jack?)
Sontak gw jawab, “belum.” Spontan dan jujur dari ati yang paling dalem. “Ayo mbadog”,Jefri ngajak makan. Langsung pindah ke meja makan. Sembari nempatin nasi ke piring, ambil lauk kita ngobrol.
Jefri: “Nasinya yang banyak jangan malu2. Emang belum makan kamu Jack?”
Gw: “Justru kedatangan aq ke sini mau minta makan. Mau bilang terus terang malu, ada mama-mu dari tadi. Sungkan.”
Jefri: “Oalah gak bilang dari tadi kalo belum makan. Ndak papa kok sama mamaku.”
Gw; “Ya malu Jef masa langsung dateng tiba2 bilang ‘minta makan’. Walopun itu memang tujuanku dateng kesini, udah lapar dari tadi. Duitku ludes tak berbekas Jef. Kalo bisa minjem duit 20rb juga Jef.”
“Jefri: “Aq ndak pegang duit sekarang Jack”. Wes makan sini aja kalo ndak punya duit, ndak usah malu2.”
Gw: “Wah malu Jef kalo makan sini terus. Ini aja udah makasih banget udah di kasih makan.”

Tapi gw gak dapet pinjeman duit, dikasih makan aja sudah syukur. Dikasih makan kayak seekor ayam yang kelaparan, berkokok terus. Ternyata Jefri dan keluarganya baik banget walopun si Jefri sering gw isengin, gw ledekin dan gw kerjain. Kadang2 juga sering gw damprat. Sori ya Jef.
Perut udah kenyang, ati udah tentram. Tinggal mikirin nanti malem mau makan dimana dan gimana cara makan gratis lagi. Masa mau makan di rumah Jefri lagi, gw gak mau besar kemaluan.
Jam dinding udah mulai nunjuk ke angka 3, seakan-akan ngasi kode ke gw suruh pulang. Gw pamit pulang, karena Jefri mau ke gereja. Gw gak mau ganggu orang beribadah. Kalo orang pacaran pasti gw ganggu. Gw balik ke kos, balik ke peraduan, balik ke pos jaga.

Lagi2 gw ngelamun di kos karena pikiran kosong. Untung perut udah gak kosong. Memang antara perut dan pikiran gak boleh sama2 kosong, biar tidak terjadi hal2 yang diinginkan. Contoh: kalo perut kosong berkolaborasi dengan pikiran kosong pasti akan berbuat nekat kayak gw tadi nekat minta makan ke rumah temen. Lebih nekat lagi masuk ke dapur bu kos nyolong makan, terus ketemu anak cewe-nya yang lagi naked. Kalo itu sih rejeki,malah berharap begitu. Bersambung ke part selanjutnya…..

0 komentar :

Posting Komentar

 
Copyright (c) 2010 Orang Banyuwangi . Design by Wordpress Themes .

Themes Lovers , Download Blogger Templates And Blogger Templates .