Jumat, 16 November 2012



Eniwei hari sudah gelap, sekitar jam 7. Perut udah mulai kerasa lapar lagi. Sekarang mau cari gratisan dimana lagi. Gw putusin pergi ke ATM Mandiri sapa tau udah dikirimin, berharap sebuah keajaiban. Tapi gw ke ATM-nya yang agak jauh dari kos gw, karena kalo yang deket parkirnya bayar. Sepeserpun gw gak ada duit.

ATM-nya sekitar 8 menit-an dari kos. Sampe di ATM ngantri gak begitu banyak. Udah gilirannya, gw langsung ngehek saldonya eh ngecek. Lemes lagi. Saldo masih seperti sebelumnya. Belum bisa diharepin. Akhirnya gw duduk melas di depan ATM, mikir mau ke mana lagi. Mau makan di rumah Jefri malu, kan tadi siang sudah ke sana. Gw putusin sms si Gembul, anak yang sok imut dan sedikit aL4y, kebetulan rumahnya deket sama ATM itu. Sapa tau dia lagi di rumah. Gw sms-an pake bahasa Djawa yang kalo di-artiin seperti berikut.

Gw:“Mbul dimana?” percakapn pembuka.
Gembul: “Di rumah Jack”, sms gw dijawab Gembul.
Gw:“Boleh main kesana gak,” gw langsung  to the point.
Gembul:“Ada apa?”, duh lagi2 dapet jawaban itu.
Gw:“Mau minta makan.”
Gembul:“Hahaha. Yang bener?”
Gw:“Lah malah ketawa, serius aq.”
Gembul:“Tapi aq mau pergi. Gimana?”
Gw:“Aduh, ya udah gpp. Gak jadi”.



Entah dia ada acara beneran ato gak gw gak tau, positif thinking aja. Padahal kalo temen2 mau ke kos gak pernah gw tanya mau ngapain. Silahkan aja, bebas 24 jam kalo mau main ke kos. Tradisi kluarga gw kalo ada tamu malah seneng. Nerima tamu itu barokah walopun gw gak pernah nyuguhin macem2. Cukup kopi sampe kembung, non stop dan gw gak perlu perhitungan karena gak ada yang bisa dihitung. Tapi kalo gw mau main ke rumah mereka selalu ditanya ada apa. Heran.
Ya udah mending gw balik ke kos lagi, udah gak ada yang bisa diharepin. Mau ke rumah Jefri sungkan, mau ke kos Valerie dia pulang ke Kudus, mau ke rumah Gembul dia Pergi. Sampe di kos eh ada bu kos duduk2 di teras sama anak ceweknya yang imut kayak marmut.
BK:“Jack dari mana?”
Gw:“Dari rumah temen bu.”
BK:“Udah makan belum?”
Gw:“Belum bu.”
BK:“Tuh aq punya sop, ambilo sendiri wes di dapur.
Gw:“Iya bu, makasih,” ini yang gw tunggu2 kalo rejeki emang gak kemana. Alhamduuuulillah.

Gw langsung nyelonong masuk dapurnya. 1 porsi nasi putih yang amat banyak plus sayur sop dan 2 buah tempe goreng gw bawa ke kamar. Langsung gw makan dengan beringas. Layaknya seekor singa yang mencabik-cabik seekor rusa buruannya. Cukup lima menit piring bersih tak tersisa. Kinclong, iklan pencuci piring kalah. Rejeki yang tak terduga dateng tak jauh dari tempat sehari-hari.
‘Jangan bersedih hati wahai kawan-kawan di luar sana, sesungguhnya ibu kos bersama kita.’
Fo yo infomesyen, gw sedikit mendapat perlakuan istimewa dari bu kos. Yang pertama karena yang kos di situ semuanya pekerja, cuma gw yang mahasiswa. Rupanya bu kos agak melas. Yang kedua karena gw rajin, rajin jaga kos karena gak pernah pergi2 alias satpam non formal dan sukarela. Yang ketiga karena gw ganteng. Hussss gak usah protes, kenyataan.

Setelah gw terhindar dari penderitaan yang sementara, gw kembali ke depan computer. Ketik-mengetik iseng untuk sebuah karya yang belum tentu komersial. Yang penting bisa menghibur hati dan mencurahkan pikirian di atas layar putih yang kosong. Mau cerita ke temen gak semua ihlas dengerin ocehan ngawur gw dan gak semua punya waktu buat dengerin curhatan orang iseng macam gw. Karena kalo gw cerita dianggap ngelawak. Padahal gw bukan pelawak, bukan pula penggemar biawak, hanya penggemar temu lawak.

Sabtu malam yang sunyi tak ada yang menemani di kos2an sendiri. Walopun hati iri melihat orang yang lagi asik mencumbu kasih di depan mata kepala sendiri tapi gw tetep yakin kalo ada cinta sejati. Halaaah. Sabtu penuh penderitaan sudah hamper terlewati, jam digital di layar 17 inch gw sudah menunjukkan pukul 01.00 lebih sedikit. Walopun jam itu tak memiliki jari telunjuk tapi gw merasa di tunjuk2 suruh liat kearah bantal dan guling. Mungkin waktunya memadu kasih dengan guling kesayangan yang jadi kekasih gelap karena tak semua orang tau kalo gw tiap hari selalu memeluk guling dalam kegelapan lampu PLN.
Wal hasil gw tertidur dan terbangun keesokan harinya. Gw mimpi apa semalam gak perlu diceritain. Karena mimpi itu selalu tak jelas. Tak memiliki alur cerita layaknya sebuah script sinetron dan scenario layar lebar. Jadi mimpi hanya mimpi dan mimpi itu hamper tak nyata. Kadang-kadang.

Eniwei, ini sudah hari minggu. Hari paling gw benci sejak jaman kuliah, setidaknya sampai tulisan ini diketik. Gw puny alasan tersendiri untuk bilang benci hari minggu. Minggu adalah hari para pemalas karena dengan datangnya minggu orang hanya leha2 mikir tidur dan berlibur. Untuk alasan mahasiswa seperti gw jawabannya cuma satu, yaitu ‘jomblo’. Tapi kalo gw di posisi sebagai pengusaha, hari minggu adalah hari rugi. Sungguh sangat merugi hari minggu bagi pengusaha dan wiraswastawan karena mereka berlibur dan meniggalkan hari produktivas mereka. Sungguh sangat rugi kalo seandainya para pengusaha yang akan memenuhi target produksi mencapai 100% tapi terhalang hari minggu. Dan baru terpenuhi hari senin. Merugi selama sehari berarti tidak bisa menyempurnakan 100%. Intinya para pengusaha dan wiraswastawan pasti memiliki prinsip ‘I hate Sunday’. Itu cuma pendapat dari orang macam gw yang tidak suka pada hari minggu, hanya pendapat pribadi yang didasari pemikiran nyeleneh dan sekali lagi dipengaruhi oleh aroma jomblo. So ndak boleh protes yah.

Nobody wanna see us together
But it don't matter no
Cause I got you
Nobody wanna see us together
But it don't matter no
Cause I got you

Sekitar jam 10-an gw kebangun oleh nyanyian Akon, ringtone hp gw. Ternyata mama yang telpon, dia mau ngabarin kalo mau kirim duit hari ini. Alhamdulillah. Kirimnya  ke BCA karena nitip transfer sama sodara. Gw gak punya BCA karena udah keblokir beberapan bulan yang lalu karena salah pin. Gw pake Mandiri. Nah akhirnya gw hubungin lagi temen2 gw yang punya BCA. Ternyata yang punya BCA adalah junior gw semester 2 namanya Kecap, bukan kecap bango, bukan kecap ABC cukup Kecap aja. Dijulukin Kecap karena warna kulitnya hitam legam seperti kulit kambing muda. Waktu itu gw semester 6, saat2 kritis mau lulus. Gw sms ke mama nomer rekening Kecap. Segera setelah gw sms2-an sama kedua belah pihak, gw mandi dan santai sejenak. Rutinitas pagi yaitu ngopi dan ngerokok Djarum Super. Rokok yang paling sedap kala itu karena bisa beli eceran. Gw putusin ke rumah Kecap jam 1 siang buat ambil uangnya.


Sambil menyelam minum susu. Maksud gw jam 1 kesana adalah ambil duit sekalian minta makan. Jam 1 kan jam makan siang. Sekali lagi gw pengen gratisan sebelum dompet gw menebal. Gw belum pernah ke rumah Kecap. Rumahnya jauuuuuh, tempat jin buang anak. Sekitar 30 menit dari kos. Itupun masih nyari2 alamat. Setiap gang gw masukin layaknya sales door to door. Tanya sana sini akhirnya ketemu juga rumah si Kecap.
“Assalamu ‘alaikum.”
“Wa ‘alaikum salam. Masuk mas.”
“Udah masuk belum duitnya?”
“Ndak tau mas, belum aq cek. Udah makan belum mas?”
“Belum,” ini yang gw tunggu2. Gak pake minta sudah ditawarin.
“Langsung ambil sendiri wes mas. Jangan sungkan2 anggep rumah sendiri.
“Anggep rumah sendiri? Mana sertifikatnya?”
“Hahaha. Ya wes makano dulu.”

Gw langsung ke dapur. Alamak menunya ikan mas plus sayur kol. Ikan mas gak terlalu suka dan kol sangat tidak suka. Berhubung keadaan lagi tak bersahabat, apapun bisa gw makan. Suka gak suka harus diembat. Okelah kalo begitu gw makan duluan…..

Busway, hari ini setidaknya gw masih dapet barokah. Dapet makan gratis (lagi) dan kiriman duit yang melalui perantara ATM temen gw. Setidaknya aman sampai beberapa minggu ke depan.
Hari minggu sudah terlawati. Tiba di hari senin yang paling gw cintai, itu artinya kembali ke aktivitas kuliah. Belum 2x24 jam gw minta makan di rumah temen gw, kabar udah nyebar kemana-mana. Si Kecap cerita ke Jefri, begitu juga sebaliknya. Alamak akhirnya junior2 gw dan temen sekelas tau kalo 2x24 jam terkahir gw makannya minta2. Tapi gw cuek dan gak punya malu, biar temen2 di kelas juga tau apa artinya temen dan gw serius sms ke temen2 gw yang lain kalo gw itu minta makan gak main2. Dua rius deh. Dua rius Sinatrya. Mungkin mereka2 itu belum pernah merasakan hidup di rantau, hidup di tanah orang. Makan teratur, sehari makan sehari gak makan.

Temen itu bukan di kala seneng, tapi juga di kala susah.
Temen itu membantu dikala butuh bantuan walopun mungkin tidak minta bantuan
Temen itu tanpa pamrih
Temen itu the 2nd girlfriend (tapi gw gak homo loh ya)
Temen itu bisa buat maki memaki
Temen itu bisa buat berbagi rezeki
Dan temen itu bisa buat anak

Komentar dari anda hiburan buat saya. Ikhlas dari anda halal buat saya. Loh kayak minta sumbangan. Hehehe.

Terjadi 2 taon yg lalu, jadi belom ada komentar gini: WOW TRUS GUWE MESTI NYEMPLUNG GOT GITU??? 

0 komentar :

Posting Komentar

 
Copyright (c) 2010 Orang Banyuwangi . Design by Wordpress Themes .

Themes Lovers , Download Blogger Templates And Blogger Templates .