Minggu, 16 Juni 2013

Gili Trawangan, surganya lautan. 3 pulau kecil berjajar bagai barisan, di seberang Pulau Lombok. Lautnya biru sebiru langit…

Cukup segitu deh kata-kata indahnya. Justru kata-kata indah tak mampu menggambarkan keindahan laut dan alamnya.

Gili Trawangan…. Mahal kesana? Tentu tidak.

Niat ke Gili Trawangan cuma’ di angan2, mau kesana tapi katanya mahal dan harus nyeberang 2 kali. Akhirnya gw bikin rencana sama temen2 pengen kesana. 4 Manusia yang ada di lain kota tapi mau ketemu di Lombok. Gw ada di Jakarta, Kiki ada di Bali, Mamat dan Fahri ada di Surabaya. Itung2, planing2 akhirnya fix 29 Maret 2013 ketemuan di Lombok.

Flashback bentar biar ketauan biaya abis berapa, biar ente2 kalo kesana punya patokan fulus. Gw berangkat dari Jakarta 27 Maret ke Denpasar, ada urusan kerja sebentar. Ya sambil jalan2 juga ke Kuta yang udah mulai gak asik. Nah di Bali 2 hari gw nginep di kos Kiki, pengiritan pertama. Saat yang ditunggu udah tiba. Untuk menuju Gili Trawangan harus nyebrang 2 kali. Pas 28 Maret jam 11 malem tepat gw berangkat dari Denpasar ke Padangbai. Padangbai adalah pelabuhan penyeberangan menuju Pulau Lombok. Dari denpasar ke Padangai naek apa? Naek motor aja berdua, ongkos kapal untuk 1 motor Rp. 100.000,- termasuk penumpang 2 orang. Jam 12 tepat, gak kurang gak lebih udah nyampe di Padangbai. 


Antriannya bikin gilo
Bule aja ampe beli Popmie karena kelaparan. Hehehe
Harusnya dan biasanya ato pada umumnya di Padangbai gak pernah antri kalo mau nyebrang. Nah ini malah ngantri karena dermaga yang cuma dua buah rusak satu biji. 2 kapal udah berangkat, tapi penumpang yang naek motor gak diberangkat2in. Banyak yang ngamuk plus nglakson2 juga, kuping sebetulnya sumpek dengernya. Akhernya sekitar jam 3-an baru deh naik kapal. Perjalanan bali Lombok sekitar 4 jam-an di atas laut terombang-ambing. Jadi nyampe Lombok sekitar jam 7-an, padahal jam 6 udah janjian mau jemput Mamat dan Fahri di Bandara Lombok Praya yang terbang dari Surabaya. 

 
Ajiiib brooow…

Lombok udah keliatan, tapi gak pedesss
Tak lama kemudian… jeng jengg…. Hp bunyi sekitar jam 8 kurang dan gw baru ndarat di Pelabuhan Lembar, Lombok… Suara HP di seberang terdengar misuh2 karena gw gak nongol2 buat jemput dua manusia itu. Singkat kata janjian ketemua di halte Damri yang dari bandara, mau jemput ke Bandara jauhnya Naudzubillah. Mamat dan Fahri udah kena rayuan buat naek Damri, padahal kan awalnya minta dijemput. Capeee booo.

Planing hari pertama jalan2 di sekitaran Mataram, Senggigi, Pantai Kuta Lombok, dan Pantai Tanjung An.  Naek apa?? Sewa mobil sedan 250 ribu, bensin 100 rb. Udah cukup buat keliling seharian dan cukup buat nyemplung ke jurang. Baidowi, akses jalan ke Pantai Kuta Lombok dan Tanjung An itu jalannya awal2 aja mulus, makin lama makin ancurrr. Mobil sedan pula, dan beneran ampir kecebur jurang. Gw gak tau medan nyetirnya. Hehehe…  Langsung aja deh share foto, gak usah panjang2 cerita Lombok karena janjinya di atas kan cerita Gili Trawangan...

Gw cuma’ bisa melongok aja, sumpah ajiib –Pantai Tanjung An-
 
Masih di –Pantai Tanjung An-

Gerombolan penyamun -Pantai Kuta Lombok-

 
Pantai Kuta Lombok, 5-10 menit dari Pantai Tanjung An
Gili Trawangan…. Baca dibawah

Yak pamer foto2nya udah selesai. Ef Ye Ii kalo di pantai Tanjung An sepi pengunjung, dan pedagang kain, gelang dan lain lain cuma dikit dan gak terlalu maksa (kebanyakan pake ‘dan’ nih). Tapi kalo di Pantai Kuta rame pengunjung (dan memang yang terkenal cuma itu) dan penjual gelangnya suka maksa, pantainya juga masih kalah jauuuuuh sama Tanjung An.
Tibalah  hari yang ditunggu2.  Yaitu esok harinya,  yang rencana pagi2 bangun  mau berangkat jam 6 pagi malah kesiangan  semua. Jadi berangkat  jam  9 pagi. Kemana? Ya ke Gili Trawangan. Naik apa? Naik mobil sewaan  kemarin, dianterin sama sodaranya Kiki (jadi kemarin malemnya nginep di tempat sodara Kiki, pengiritan ke…sekian). Dari Mataram penyamun2 ini menuju pelabuhan Bangsal (bukan bangsat yaa), yaitu penyeberangan menuju Pulau Gili Trawangan, Gili Meno , atau Gili Air.

Itu angkotnya menuju Bangsal
Ini Cidomo, angkutan dari pos pelabuhan Bangsal menuju pelabuhannya. Mending jalan kaki aja gratisss.
Ada macem-macem kendaraan menuju pelabuhan Bangsal, 1). Sewa mobil 2). Naik Taxi, 3). Naik angkot, tinggal pilih sesuai bajet. Perjalan dari Mataram ke bangsat eh Bangsal sekitar 1 jam, nyeberang dari Bangsal ke Gili Trawangan sekitar 30 menitan. Naik apa nyeberangnya? Ya naik perahu, masa naek sepeda. Bayar 10 ribu rupiah saja. Paling sore alias keberangkatan terakhir jam 5 sore (Ef Ye Ii aja sih). Ngantri gak nyeberangnya? 20 orang langsung berangkat, kalo kurang ya nunggu sampe 20-an penumpang. Terlampir foto perahunya (kayak surat resmi aja pake terlampir)…

Ini perahunya…
Ini pelabuhannya…
Jadi setelah terombang ambing oleh ombak asmara, penyamun2 ini sampe di Gili Trawangan. Nginjek pulau disambut mas2 nawarin penginapan.

Ini mau ndarat…jempol sapa tuh keliatan
Berhubung ni muka gak ada lokal-lokalnya, langsung dah mas2 penjaja kamar alias calo penginapan ngomong pake bahasa enggres. Gw dan penyamun2 ini cengar cengir doang. Hehehe. Gw jawab gak sama mas2 tadi, eh dia langsung ketawa. Jadi akhirnya kita ditawarin penginapan di rumah2 penduduk, setelah liat dulu atau survey lebih tepatnya akhirnya deal deh. Tarif 100 ribu per room per malem, fasilitasnya kopi pagi, kipas angin, spring bed, kamar mandi dalem. Kamar mandi kuatir ilang kali yaa kalo ditaro di luar. Itu 100 ribu harga pake turis lokal, walopun muka gw interlokal. Kalo buat bule tarif 150 ribu per malem. Daripada nyari sendiri mumet mending gw minta cariin sama mas2 itu, kasi uang 20 ribu ke dia buat tips udah cukup. Siang jalan2 ke pantai, lagi2 terlampir fotonya…

Ini laut tanpa sampah

Ini bule mau maen aer
 
Ini bule lokal muka interlokal, beberapa kali dipanggil Dani Alves bahkan Xavi Hernandes. Gw rela, pasti elu gak.

Ini jalan2 di sekeliling pulau, kiri kafe dan restoran, kanan resort yang berjuta2. Mau keliling tinggal naik sepeda sewaan

Apa yang ada di pulau ini?
1.      Pantaiiii yang putih dan bersih. Pasirnya keliatan
2.      ATM gak usah kuatir, buanyak
3.      Bule? Sejagat raya (80-90 % ), pasnya berapa lupa. Gak bawa kalkulator kemarin
4.      Kafe dan restoran? Sepanjang jalan
5.      Penginapan murah sampe resort ada
6.      Masjid? Ada gede
7.      Gelek/ganja (3 kali ditawari gara2 muka alim, astaghfirullah)
8.      Sinyal? Keunceeeng
9.      Dan laen laen

Apa yang gak ada di pulau ini?
1.      Kendaraan bermotor

Kayak studi kasus aja pake diurutin gitu. Oh iya masalah makan gak usah khawatir, kalo siang makan bisa 15ribu-an, di warung2 biasa. Kalo malem makan di Art Market alias pasar seni, rata2 20-25 ribu. Rasa?? Klengerrrr enak. Kalo bajet banyak bisa di restoran2 itu, sekitar 60 ribu-an per porsi.

Tiba saat matahari terbenam, adzan maghrib berkumandang. Sholat maghrib trus siap2 jalan ke kafe2 (lebih tepatnya liat2 doang), ternyata lagi ada pesta di salah satu kafe reggae. Kenapa liat2? Karena kalo masuk isinya bir semua, kita2 gak ada yang minum bir tapi minum solar.

Satu malem terlewati, tiba esok hari. Waktunya snorkeling seharga 120 ribu, sudah termasuk masker, life vest (takut tenggelem gw, keberatan rambut), air mineral bermerk Narmada. Puas? Amat sangat teramat puas pake banget. Snorkeling di 4 spot pake kapal. Pemandangan yang bikin gw ternganga di tengah laut, untung pas nganga air laut yang asin gak masuk ke mulut. Ikan berwarni warni tanpa malu melintas, terumbu karang seolah-olah mengejek gw yang cuma bisa ngeliat tanpa bias moto. Subhanallah, indah ciptaan Allah. Sempat kebawa arus gara2 keasikan ngintip dasar laut. Sayanganya gw gak punya kamera yg bisa moto2 bawah air. Jadi apakah no pic=hoax ?? aptuyu

Di bawah ini juga ada foto2 akitivitas snorkeling yang di foto dari atas kapal…

Ini di Gili Meno (kalo gak salah, agak lupa), biru, bening dan nerawang
Ini Juga di Gili Meno

 Ini dofoto dari kapal pas mau berangkat snorkeling


Dua hari satu malem terlewati, jam satu siang aku kembali. Akhirnya selesai aktivitas di Gili, kembali ke Lombok, malemnya langsung ke Bali. Trus lanjut Jakarta lagi.  Kembali ke aktivitas rutin melihat kayu jati. Apa dah ini…

Balik ke Lombok rute tetap seperti kita berangkat, tarif pun gak ada yang berubah. Jadi catet pengeluaran selama perjalan, kali2 aja ada harga dan tarif yang berbeda buat patokan kita.

Selesai sudah liburannya, singkat tapi bermakna. Murah tak harus murahan. Mahal tak harus sombong. Murah atau mahal tergantung kocek masing-masing. Ikhlas dari anda halal buat kami (kayak minta sumbangan yaa). Sekian dan terima seksi…

Wahai teman tak usah bersedih, liburan tak mesti ke Gili
Lima ribu tarif mandi, sekalian gosok gigi.
Kalo ada uang lebih, berkunjunglah ke famili
Kalo uang di Bank Mandiri, ya pergi sama famili sekalian ke Senggigi.

1 komentar :

 
Copyright (c) 2010 Orang Banyuwangi . Design by Wordpress Themes .

Themes Lovers , Download Blogger Templates And Blogger Templates .