Rabu, 29 Januari 2014

Baca cerita sebelumnya disini brader...
Setelah liburan di Lombok selesai, kita pada balik ke peraduan masing-masing. Fakhri balik ke Surabaya, gw dan Fikri balik ke Bali. Mamat yang harusnya balik ke Surabaya tapi malah ikut ke Bali , asik tetep rame. Gw awalnya kan naik motor berdua Fikri ke Lombok, pulangnya pun sama. Walupun berdua sama laki tapi bukan berarti maho. Tapi sekarang ada Mamat, bertiga gak mungkin naik motor. Setelah rundingan dan musyawarah kayak anggota DPR, akhirnya kita bertiga nekat naik motor bonceng 3. Iya bonceng 3, karena beli 2 gratis 1. Lagian kan senasib sepengangguran, dan harus setia kawin.  Perjalanan direncanakan jam 1 malem, biar dapet kapal yang bagus. Kapal bagus adanya Cuma jam 10 malem sampe pagi. FYI, jarak dari tempat gw nginep di Mataram ke pelabuhan Lembar (penyeberangan menuju Bali) sekitar 1 jam dan sedikit lewat tempat rame, kebanyakan alas (hutan). Jadi gw rasa aman aja gak ada Polisi. Hehehe.

Jadi tepat jam satu malem alias 01.00 gak kurang gak lebih kita bertiga berangkat. 3 manusia, 3 ransel, dan 1 motor. Sebelumnya cek bensin, cek ban, dan cek kantong. Oke aman cuss berangkat.

Karena kendaraan motor di dunia manapun aturannya untuk dua orang, ini gw naikin bertiga. Nyari pembenaran sendiri, motor boleh bonceng tiga (om gugel).

Nah yang lain banyak yg bonceng 4 kok, bahkan lebih. 3 gak ada masalah kan?? Haa????

Musolah buat loh???
Jalan gak terlalu ngebut, biar aman sentosa dan sejahtera kayak keluarga berencana. Sekitar 50-60 km/jam atau sekitar 50.000-60.000 meter/jam. Yang nyetir Fikri, kalo gw yang nyetir bisa 80 km/jam, mungkin. Jalan menikmati hutan sambil ngobrol cekakak-cekikik. Gak terasa sudah sekitar setengah jam perjalan. Dan apa yang terjadi???

Lo tau apa yang terjadi?? Dicegat garong/maling?? Bukan…. Ditangkap Polisi?? Bukan… di kejer setan alas?? Bukannnn…
Tiba2 motor yang gw naikin jadi goyang dangdut. Goyang kanan kiri, kayak goyangnya anisa bahenol eh Anisa Bahar. Ternyata ban belakang bocorrr. Iya bocorr. Untung aja gak terlalu ngebut, kalo ngebut ya nyungsep. Bisa-bisa nyium aspal, dan ketemu sama Taufik. Lho kok bisa ketemu Taufik, siapa dia? Ya pokoknya ketemu Taufik. Wabillahi Taufik Wal Hidayah Wasallamu ’Alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh. Yaaaa maksutnya Wassalam alias modhar.

Nah, bertiga langsung panik. Celeng, jancok, sapi, rusa keluar semua. Bukan, bukan binatang celeng yang keluar. Cuma misuh aja. Kita cek ban, ternyata bocor kena paku. Ini akibat gak pake pembalut, bocorrr. Akhirnya dorong motor bertiga di tengah kegelapan malam yang kanan kiri hanya ada pepohonan dan sesekali ada cahaya lampu dari kendaraan yang melintas.

Selama dorong motor selalu ada backsound yang mengiringi kita. Guuuug….gugug gug gug guguuuuk. Iya suara anjing yang selalu menemani selama perjalanan ndorong motor. Kita bertiga ini gak ada yang berani sama anjing, bukan cuma suara yang nemenin tapi anjing-anjing itu nyamperin. Emang anjing beneran. Dorong motor sambil lari karena ada anjing. Lama-lama capek juga. Emang anjing sialan. Anjing alas.

Akhirnya kita bagi tugas. Satu di depan motor, satu dorong motor dan satu lagi di belakang motor, ngawal kayak paspampres. Masing- masing pegang sabuk buat menghalau anjing, saking takutnya sama anjing. Anjiiing. Yang dorong motor kebagian bawa tas juga, tasnya ditumpangin di motor. Kita bertiga gantiang dorong motor. Anjiiiiiing, eh guuuug gug gug. Kita diteriakin lagi sama anjing. Udah bawa sabuk masi tetep aja takut kita bertiga. Anjing lagi.

Sepanjang perjalan kita celingak celinguk kanan kiri, nuntun motor sambil liat tukang tambal ban kali aja ada yang buka dan tentunya juga waspada terhadap anjiiing. Nah akhirnya nemu bengkel tutup, siapa tau bisa dibangunin. Dan biasanya ada bengkel yang merger sama tukang tambal ban, simbiosis mutualisme. Ini sekitar jam setengah 3 kalo gak salah. Gedor-gedor bengkel orang jam sgitu siapa tau mau nolongin. Nekat aja sih. Tapi yg gw takutin orangnya keluar bawa celurit dikirain kita-kita maling mau rampok malem2. Gw ngintip2 ada org tidur di dalem kamar kecil sebelah bengkel, tapi udah 10 menit panggil2 gak bangun juga. Daripada gak jelas mending gw jalan lagi.

Nuntun lagiiii. Kali ini gantian yg nuntun. Nah di tengah jalan ketemu warung kopi tempat sopir-sopir mangkal, nanya di situ siapa tau ada yg tau tambal ban terdekat yang bisa diganggu malem2, kayak UGD gitu siap sedia 24 jam. Udah nanya bapak2 yg ada di warung, katanya ada di deket pelabuhan. Yah sama juga bo’ong kalo di pelabuhan. Perjalanan masih jauh juga, jadi ya mesti nuntun motor sampe pelabuhan. Bukannya gandeng cewek tapi malah gandeng motor.

Setengah jam kemudian… sudah lemes, tenaga abis, air abis. Sampailah di tukang tambal ban yang di maksud. Tepatnya di depan pelabuhan. Sekitar jam 3 an lebih. Panggil-panggil, ketok-ketok, salam-salam tetep orangnya gak nongol. Buset dah kemana nih orang, katanya 24 jam. Andaikan rumah sakit kelakuannnya begini, mayat2 pasti ngantri di kamar mayat. UGD 24 JAM, pas dateng tapi gak ada orang. Gak kebayang orang yang dateng sakit cantengan gak ketangani sama dokter. Trus mati akbiat cantengan. Kan gak keren coy. Atau yang dateng lagi diare alias mencret2, trus gak ada 1 orang pun yg nongol di UGD bisa kacau kan?? Bayangin trus dia mencret2 di sepanjang lobby UGD, gak bisa dihentikan. Bisa gawat kan??

Wahhh gak nyambung cuk, ansori…

Balik ke tambal ban. Kita bertiga nanya ke sebelah, dijawab ‘gak tau kemana orangnya’. Gregetan juga udah jauh2, cape2 tapi orangnya gak ada. Ya sudah kita putusin gak usah pake tambal2an. Tuntun lagi sampe ke Bali. Eh maksutnya sampe ke pelabuhan, dituntun, dinaikin kapal, trus ditambal di Bali.

Dan Alhamdulillah sesampai di Padang Bai (Bali) ada tukang tambal ban di depan pelabuhan. Gitu juga, gak ada orangnya. Kampret prêt prêt prêt. Tapi untung ada istrinya. Katanya masi kerja, dipanggilin dulu ya mas. Sekitar 15 menit-an ada bapak-bapak dateng. Gw heran kok rapih banget, gw nanya yg mana bu orgnya. Ya bapak ini mas, sambil nunjuk bapak-bapak tadi yg pake baju safari. Dia pake baju safari komplit, rapih layaknya orang kantoran. Heran seheran-herannya. Ternyata dia pegawe negeri. Kerja sampingannya nambal ban. Apa kerjanya nambal ban trus kerja sampingannya pegawe negeri?? Aahhh sudahlah tak usah terlalu dipikir… Yang penting ban sudah di tambel kebocorannya. Makasih ya pak Putu (klo gak salah namanya Nyoman). Lhooo.

Cukup sudah jadi tontonan orang mulai di jalan sampe di kapal karena orang-orang ganteng ini nuntun motor. Dan cukup sekian terima kasih…

Motornya Jupiter, warna merah. Keliatan gak?? Coba cari di sebelah truck agak kedepan. Kalo dah ketemu kabari yaa…


31 Maret 2013, bertepatan dengan paket BB yg abis

4 komentar :

  1. Kalau aku malah pernah berkilo2 jalan dorong motor, akhirnya nambal sendiri karena abang y gak ada, dan hasilnya nambal ban hingga 2 jam baru selesai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah hebat bisa nambel sendiri. ilmu baru. hehhe. makasih bro dah mampir

      Hapus
  2. Gimana rasanya cenglu ditambah tas ransel gede??

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyesek mas. bikin loyo. hahha. makasih dah mampir

      Hapus

 
Copyright (c) 2010 Orang Banyuwangi . Design by Wordpress Themes .

Themes Lovers , Download Blogger Templates And Blogger Templates .