Rabu, 22 Januari 2014

Sebelumnya baca cerita yang ini dulu yaa

Sepeda sudah di tangan dan di kaki karena sepeda gak mungkin di kepala, kalo di kepala itu namannya sirkus. Gw naikin tuh sepeda tanpa ada tujuan yang jelas. Yang jelas malem itu gw laper dan duit agak tifis. Nah di perjalanan gw mancal sepeda akhirnya gw mampir ke warung bubur kacang ijo langganan gw.
Namanya juga warung bubur kacang ijo yang dijual ya bubur kacang ijo, gak mungkin spaghetti. Tapi menu2 lain yang pasti ada di warung bubur kacang ijo adalah indomie. Itu wajib dan mutlak di setiap warung  bubur kacang ijo. Nah sudah berapa kali gw mengulang kata2 warung bubur kacang ijo. Maafkan daku sodara2 yang telah mengulang kata2 warung bubur kacang ijo. Ups ngulang lagi. Ansory.

“Kok naek sepeda bang, tumben.” Baru dateng udah dikasih kata pengantar itu sama Aa’ bubur (bukan Aa’ Gym).
 “Iya A’ lagi pengen, biar sehat.hehehe.” Gw jawab sambil nyengir deh.
“Mau pesen apa bang?” Aa’ bubur nanya
“Mie goreng.” Gw jawab
“Minumnya?” Aa’ bubur nanya lagi
“Air putih, sama kopi item.” (ayem e kofi lover) Gw jawab lagi.
Sambil makan tuh santapan gw sambil mikir mau kemana setelah ini, bingung kayak orang gak punya rumah padahal waktu itu kalo gak salah sekitar jam 1 malem. Kalo salah ya jangan marah, harap maklum. Setelah abis berbatang-batang pisang, eh rokok akhirnya gw cabut. Dan tentunya naik sepeda lagi. Entah kemana gw gak tau, terserah kaki memancal sepeda.

Akhirnya gw putusin ke arah barat, arah kampus Unes Semarang sekitar sekian kilogram dari Sampangan, kos2an gw. Baru sekian menit perjalanan ada orang kebut2an naik motor, pas deket jembatan tepatnya pertigaan, ada sungai gede di situ. Rupanya mereka adalah pasangan muda-mudi, bukan sepasang waria.
Mereka ngebut banget. Nguuaaaang,ngiiing, ngeeeek ngoook gubrakkkkk.
Eh gak taunya mereka jatuh. Gw brenti deh buat nolongin mereka. Untungnya mereka gak nyebur kali, kalo nyebur bisa mati. Serius deh kalinya dalem, kayak jurang. Untung mereka nabrak pembatasnya.
“Makasih mas,” Breeeng bau alkohol dari mulutnya.
Buset nih orang mabok kayaknya, pantesan ngawur naik motornya.
“Iya sama2.” Langsung gw cabut deh, gak usah ngeladenin mereka lagi.

Nah baru setelah itu gw menikmati perjalanan naik sepeda di tengah malem bolong . Eh jalan mulai nanjak, tanjakannya gak mufakat. Andaikan gw bawa busur derajat pasti gw ukur berapa derajat kemiringannya. FYI kampus Unes Semarang terletak di atas bukit, tapi bukan bukit kembar. Sekitar sekian meter di atas permukaan laut. Nah sekitarnya itu gw gak tau berapa, karena lagi2 gw gak bawa alat ukur, cuma bawa alat transportasi. Buat yang tinggal di Semarang bisa dibayangin jarak antara Sampangan ke Unes naek sepeda. Yang gak di semarang gak usah bayangin, entar kepikiran. Di perjalanan itu gak banyak rumah cuma 1 atau 2 atau 3 dan sekumpulan perumahan kecil. Kayak perjalanan di pinggir hutan. Gw takut juga sih, malem2 gak ada kerjaan sepedaan di tempat gelap. Kalo ada kerjaan ya gw gak bakal sepedaan. Takut aja keluar macan dari pohon2 itu. Kalo trio macan yang keluar gw malah gak takut, langsung sujud syukur dan malah terhibur karena ada yang syur bin subur.

Capek gw mancal sepeda terus,  akhirnya gw istirahat sebentar. Salahnya gw istirahat di depan rumah tua. Di depan rumah itu ada pondokan kecil, mirip pos jaga gitu. Gw duduk disitu, buka baju telanjang dada karena keringetan dan baju agak basah. Seolah-olah gw yang jaga bangunan, satpam sukarela. Di rumah itu gak ada cahaya. Pokoknya gelap gulita tak bisa meraba-raba apa yang ada di dada walopun hati bergelora. Ssssshhhh.

Napas panjang pendek karena gak pernah olahraga, kalo kata orang Mexico ngos2an. Nah pas gw lagi istirahat ada seutas taxi lewat. Awalnya sih ngebut, dan gw kesorot lampu taxinya, si taxi akhirnya pelan2. Entah penasaran ato nyari kerjaan.  Nah pas taxinya lewat gw liatin tuh taxi, eh penumpangnya malah buka jendela kacanya. Mungkin penasaran, dikira gw hantu atau maling sepeda atau binatang berbulu sedang jaga sepeda kali ya. Mirip di taman safari yang penumpangnya liat dari mobil dan dengan segan buka kaca mobilnya, dan gw seperti obyek di taman safari itu. Tentunya lo berpikiran gw seperti monyet kan. Jaraknya sekitar sekian meter antara mata gw dan mata penumpang taxi (lagi2 gw gak bawa meteran buat ukur jaraknya, kurang valid kalo disebutin angka). Karena gelap jadi gak jelas. Gw kan sebel diliatin kayak tersangka pencabulan gitu. Gw kagetin dah tuh penumpang.
“Hoyyy.” Gw teriak kenceng banget ke arah taxi itu.
Tak lama kemudian  kacanya langsung ditutup dan taxinya langsung ngebuuut, ngacir  bermanuver tak karuan.

Hahaha, gw malah ketawa. Kaget kayaknya karena gw teriakin. Mungkin gw dikira sesosok genderuwo import. Samar2 rata.
Setelah istirahat dirasa cukup gw lanjut naik sepeda lagi. Jalanan gelap,sebelah kiri jurang banyak pohon2. Kalo gak salah waktu itu pohon jati. Kalo sekarang entah sudah jadi lemari atau kursi. Atau bisa jadi kayu bakar kayaknya,atau mungkin ada yang jadiin stick bilyard, stick golf. Bukan stick PS dan bukan beef stick. Seandainya malem itu ada backsound-nya pasti yang cocok lagunya ninja hattori, mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudera bersama teman bertualaaaang. Gozzaru gozzaru itulah asalnya. Maafkan saya mr Akihito karena menyadur lagumu dalam buku ini.

Gw gak sanggup lewat jalan itu, jalannya smakin nanjak. Smakiin ngos2an. Akhirnya gw tuntun aja sepedanya dan lagi2 gw buka baju.  Waktu itu banyak motor ke arah Unes, mungkin mahasiswa2 yang kelayapan atau habis dugem mau pulang. Hampir semua motor yang lewat ngliatin gw, smakin ke arah gw smakin perlahan jalannya. Semakin deket, kepalanya semakin diarahin ke arah gw. Kayak liat cewek sexy tatapannya,  terkesima dan heran. Lama2 gw risih juga bolak-balik diliatin terusss. Pikiran iseng timbul lagi dan…..
“Hoyyy.” Gw teriakin layaknya penumpang taxi tadi. Lagi2 mereka ngacir, kalo ini ngacirnya lebih parah. Nge-gas kenceng tapi  jalannya pelaaaaan. Mungkin panik abis liat orang gila naek sepeda malem2.

Akhirnya setelah jadi korban pelecehan mata sama taxi dan sepeda motor gw sampe di area kampus Unes Semarang. Gila di daerah itu malah rame, jauh beda dengan di jalan tadi. Eh disitu bertebaran warung bubur kacang ijo. Gw mampir deh beli es cappuccino, haus dari tadi sepedaan.  Gw gak mau beli es teh malem itu, takut apes lagi. Tadi beli es teh kunci patah. Ntar kalo gw beli es teh bisa2 sepeda yang ilang, padahal sepeda pinjem. Di warung bubur kacang ijo gw cuma setengah jam alias 30 menit, alias 1800 detik. Cuma beli es cappuccino doank, setelah itu langsung balik lagi turun gunung. Bener2 gak ada kerjaan naik sepeda malem2, nanjak, diliatin bak maling, trus cuma minum es cappuccino. Ya namanya juga lagi apes bingung mau ngapain.

Tapi di jalan pulang gw bingung lagi, mau pulang ke mana kan kunci kamar kos patah. Padahal masih jam 3 pagi saat itu. Jam 3 pagi WIB (Waktu Indonesia Bagian sana). Kalo di Bali sudah jam 4 pagi, kalo di Maluku sudah jam 5 pagi. Akhirnya gw putusan nginep di masjid sampe shubuh dateng dan sampe diusir. Sambil nunggu shubuh dateng gw tidur di teras masjid ditemenin ribuan nyamuk curang yang main keroyokan. Gw sendiri, mereka rame2. Tapi tetep aja gw dikeroyok dan mereka gak mau tau. Curang ah.
Shubuh tiba dan gw Sholat di masjid. Alhamdulillah masih inget Sholat. Kebangetan kalo gak inget. Udah kena bencana masa gak inget. Selesai sholat gw turun gunung balik ke kos sambil mata celingak-celinguk kanan kiri sapa tau sudah ada tukang kunci yang buka. Waktu itu sekitar jam 6.
Mau tau gw dapet tukang kunci jam berapa? Jam 9. Iya jam Sembilan. Lengkap sudah penderitan yang diakibatkan oleh segelas es teh manis dan seorang pemilik angkringan. Kunci udah di tangan. Gw langsung balik kos, tidur seharian. Bolos kuliah. Bodoh amat yang penting tidur. Hoaammmm.
Kesabaran diuji saat ente tidak sabar…



Masihtaonduaribusemilan

0 komentar :

Posting Komentar

 
Copyright (c) 2010 Orang Banyuwangi . Design by Wordpress Themes .

Themes Lovers , Download Blogger Templates And Blogger Templates .