Selasa, 18 Februari 2014

Liburan semester udah di depan mata. Seperti biasa gw slalu nyolong liburan dulu sebelum waktu tiba. Maksudnya gw libur duluan sebelum waktu tiba. Maksudnya ya libur dulu pokoknya. Jadi di kampus gw ada 2 jurusan, Design Interior (DI) dan Teknik Industri Kayu (TIK). Waktu itu masa ujian TIK Cuma 1 minggu, tapi DI 2 minggu. Setelah TIK ujian adalah fakultatif 1 minggu. Maksudnya fakultatif mau masuk boleh, mau gak boleh. Libur resminya adalah setelah masa ujian DI selesai. Kalo temen2 gw selama fakultatif pada masuk semua. GW? Ya tentunya. Tentunya gw cabut pulang kampung. Gw gak mau sok rajin dateng ke kampus tapi gak ada kegiatan. Padahal sih alesan aja gw pengen pulang.

Jadi waktu itu gw pengen cepet2 pulang, kangen mama dan abuya (bapak). Kebetulan stock dolar udah mulai tifis juga. Tinggal Rp. 120.000. Gw punya planning rute Semarang-Jogja-Surabaya-Banyuwangi. Gw naik motor dari Semarang ke Jogja. Motor gw Honda Grand tahun 1994 plat nomor P **** TT. Maksudnya naik motor biar irit. Kalo naik bus ke Jogja waktu itu sekitar 35rb. Kalo naik motor cukup beli bensin 10rb. Gw bisa irit 25rb. Kebetulan adik gw kuliah dan kos di Jogja, gw bisa titipin motor disana. Waktu itu dari Semarang sekitar jam 9 pagi, sampe Jogja jam 12.30. Cukup 2 ½ jam kalo naik motor. Apalagi waktu itu motor gw, gw anggap Mercy Compressor pabrikan Jerman. Gw ngebut gak kira2, tapi mau ngebut kayak gimana mentoknya cuma 80 km/jam dan itu pun hampir mati beberapa kali, hampir ditabrak bus dari depan, hampir diserempet bus dari samping dan hamper nabrak truk parkir.

Biasanya gw nginep dulu 1 malam di jogja, tapi kali ini gw langsung pulang. Padahal Jogja adalah kota yang ngangenin. Orang yang sudah nyasar ke Jogja pasti gak pengen pulang. Jogja is better place for holiday and having fun.

Begitu sampe kos adik gw, gw langsung minta anterin ke Stasiun Tugu deket Malioboro. Sampe di stasiun motor dibawa adik gw. Gw ditelantarin di stasiun suruh cari tiket sendiri. Tega amat adik gw. Tapi gakpapa dia ada kuliah waktu itu. Gw ikhlas biar dia pinter dan bisa berbakti kepada bangsa dan Negara yang katanya amat sangat masyhur ini. Biar sukses memakmurkan negara dan keluarga tanpa jadi anggota DPR. Biar Sukses mengharumkan nama bangsa tanpa jadi tukang bunga.

Berhubung musim liburan loketnya agak ngantri, tapi untung masih dapet tiket. Antrian di loket gak panjang kayak antrian minyak tanah dan BLT (bantuan langsung tunai). Tiket sudah di tangan. Kereta api Taksaka jurusan Jogja-Surabaya harga Rp. 55.000 business class. Sekali2 pengan naik business class biar kayak business man walopun tak selamanya business man naik kereta business class untuk urusan bussines.
Mari berhitung dulu. Beli bensin motor 10rb, tiket Jogja-Surabaya 55rb. Saldo tinggal 55rb. Masih cukup buat Surabaya-Banyuwangi, tiketnya kan 50rb. Berarti sisa 5rb. Cukup buat makan di kereta.

Denger kabar kereta agak telat, tapi gak lama. Sekitar 1 jam. Entah karena apa terlambatnya sampai hari ini gw belum dapet jawabannya dari PT. KAI. Entar kalo ada yang tau sebabnya kasih tau gw ya. Tapi menurut analisis gw keretanya terlambat karena ikut ngantri juga. Rel kereta kan cuma satu. Kereta ekonomi, business, eksekutif ya lewat rel itu. Kereta ekonomi harus ngalah dengan kereta business. Kereta business harus ngalah dengan kereta eksekutif. Dan kereta eksekutif adalah rajanya. Gak mau ngalah dan gak mau tau. Yang berduit dan eksekutif harus duluan. Jadi intinya adalah telat. Tapi semua kereta ekonomi, business dan eksekutif masih bisa dihentikan oleh sebuah barang kecil yang sakral. Yaitu peluit.

Akhirnya jalan juga keretanya. Kebetulan bannya gak bocor, jadi lancar2 aja. Singkat cerita di perjalanan gw kelaparan. Gw harus bisa memanfaatkan jatah 5rb buat makan. Walaupun kereta bussines tapi banyak asongan di kereta. Jualannya macem2 mulai dari nasi bungkus, kopi, gorengan sampe cangkokmen, kacang rokok permen. Gw beli nasi bungkus 3 rb plus kopi 2rb. Pas 5rb. Kebetulan air sudah bawa dari jogja. Rokok juga sudah ada, ngembat punya adek gw. Nasi dengan harga segitu menunya adalah standar. Malah standar banget. Cuma orek tempe sama telor dadar. Gak kurang gak lebih. Berhubung lapar banget dalam waktu seketika nasi ludes gw makan, tentunya gw sisain bungkusnya. Dalam keadaan lapar apapun bisa gw makan. Serutan kayu aja gw makan, apalagi orek tempe+telor dadar ya ludes tak karuan.

Nasi habis, kopi habis,duit habis. Lebih baik gw tidur aja sampe Surabaya. Akhirnya kereta sampe di stasiun Gubeng Surabaya sekitar jam 8 malem. Gw langsung ke loket beli tiket ke Banyuwangi, kuatir habis dan ketinggalan kereta. Terjadi percakapan singkat antara gw dan ibu2 tiket (IT).
Gw: “Banyuwangi 1 bu,” sambil nyodorin duit 50rb semata wayang dan gaya sok business man.
IT: “ 70rb mas.”
Gw: “Banyuwangi loh.”
IT: “Iya 70rb.”
Gw: “Gak salah?sejak kapan 70rb?” gw agak ngotot.
IT: “Sejak kemarin mas.”
Gw: “ Haaah. Ya sudah Jember aja 1,” dalem hati gw nyebut jiangkreeek.
IT: “50rb.”
Gw: “Makasih,”sambil ngeluyur lemes dari loket.

Gw langsung lemes denger kata2 70rb. Kok gak ada informasi dari PT. KAI kalo harga mau dinaikin sekitar 50%, bahkan sudah naik. Trus gimana nasib gw sebagai rakyat melata. Apakah PT. KAI cuma mikir kaum business man saja, gak mikir kaum mahasiswa pas2an kayak gw. Merana di antara deretan kereta.

Sudahlah yang penting gw bisa pulang. Tapi gimana gw cuma beli tiket sampe Jember, padahal Jember-Banyuwangi masih 3 jam lagi. Kayaknya gw harus curang dan bohong sama PT. KAI. Beli tiket Jember tapi turunnya Banyuwangi. Mudah2an setelah Jember tiketnya gak diperiksa lagi. Kalo ketauan bisa gawat, antara disuruh bayar lagi atau diturunin di jalan. Tapi harus positive thinking, semoga kondekturnya capek menyusuri gerbong sepanjang ratusan meter jadi gak mau periksa tiket untuk kesekian kali. Anyway ada yang tau panjang kereta 1 gerbong? Waktu itu sekitar 7 gerbong. Silahkan dihitung sendiri berapa total panjang kereta. 2x total panjang kereta adalah jarak tempuh yang harus dilalui kondektur buat meriksa tiket dari gerbong depan sampe gerbong belakang. Capeeek kan.

Duit boleh habis, minum boleh habis, tapi pulsa harus full tank. Menurut gw duit habis itu gak masalah, yang penting pulsa jangan habis. Selama perjalanan gw langsung hubungi temen2 gw di Banyuwangi. Gw sms-in satu2 sohib gw. Ibarat sekarang adalah brotkes mesej. Dan Alhamdulillah posisi mereka rata2 di Banyuwangi semua. Sekarang tinggal seleksi siapa yang biasa bangun pagi dan siapa yang punya motor. Ada dua kandidat yaitu Umar dan Fikri kriting. Fikiri dijulukin kriting karena rambutnya memang kriting. Andaikan dia nyebur ke laut rambutnya gak akan basah, malah berfungsi sebagai  saringan. Kalo kelereng jatuh ke kepalanya sampe kiamat pun dicari gak bakal ketemu.

Mereka gw hubungi maksudnya biar bisa jemput gw di stasiun pagi2. Akhirnya kandidat yang terpilih adalah Fikri kriting, gw emang berharap dia yang jemput karena sudah senasib se-kelakuan. Kelakuannya sama2 gak beres kayak gw tapi nasibnya masih lebih baik dari gw. Setidaknya sementara.
Gw udah agak tenang ternyata Fikri kriting bisa jemput jam 6 pagi, jadwal kereta sampe Banyuwangi.
Akhirnya gak terasa sampe Jember sekitar jam 3 pagi. Penumpang dengan tiket Jember udah pada turun. Kecuali gw tiket Jember tapi gak mau turun. Harusnya berhenti di Jember Cuma 15 menit, tapi sudah setengah jam gak jalan2. Sudah 1 jam pun gak jalan2. Mungkin ban kereta masih di tambel karena bocor. Mungkin.

Gw celingak celinguk kanan kiri depan belakang. Rupanya gerakan celangak celinguk bagaikan virus yang melanda seluruh kereta, karena penasaran apakah gerangan yang terjadi. Hasil celingak celinguk massal menyimpulkan kalo kereta gak jalan2 karena ada tanah longsor di Merawan ato sekitar Gunung Kumitir. Menurut info dari sumber yang belum tentu bisa dipercaya dan gw harus percaya karena itu cuma sumber info satu2nya yaitu rel kereta tertimbun longsoran tanah. Ohmaigad itu kan akses kereta satu2nya ke Banyuwangi. Mau sampe jam berapa gw nunggu di stasiun sampe rel kereta di perbaiki. Perut udah mulai memainkan drum band . Lapar.

Jam tangan di tangan orang sudah menunjukkan jam 5 pagi. Masih belum ada tanda2 kereta berangkat. Tak lama kemudian keluar suara dari corong spiker Stasiun Jember yang bunyinya:
“Bapak-bapak, ibu-ibu kami mohon maaf atas keterlambatan kereta api mutiara selatan karena ada musibah yaitu tanah longsor yang menutup rel kereta. Sebagai gantinya kami akan mengantar anda ke stasiun berikutnya menggunakan bus.  Nanti akan ada kereta di stasiun itu yang akan mengantar sampai Banyuwangi. Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terima kasih.”

Kurang lebih gitu pengumumannya. Kalo kurang ya harap maklum, kalo lebih karena gw sengaja. Gw langsung nyebut “Alhamdulillah”. Antara senang dan panik. Senang karena ada solusi gw dan penumpang lain diangkut ke stasiun lain, nanti di stasiun itu sudah ada kereta yang nunggu. Mungkin kereta itu dari Banyuwangi. Nah panik karena tiket takut diperiksa lagi, kan tiket gw cuma sampe jember. Ada sekitar 6 bus sudah siap di depan stasiun. Walopun ada 6 bus tapi semuanya berebut. Heran orang2 ini gak ngerti yang namanya antri. Taunya cuma mantri doang. Naik bus tanpa harus nunjukin tiket ato apapun. Tapi gw masih deg2an.

Perjalanan sekitar 20 menit ke stasiun itu, entah stasiun apa namanya. Kalo gak salah stasiun Mrawan, bukan prawan. Lupa2 inget. Udah sampe di stasiun itu ternyata lokomotif plus gerbong2nya udah nunggu. Untung bukan kereta barang. Tanpa dikomando gw dan penumpang lain langsung naik kereta. Gak pake nomer2 lagi. Langsung duduk suka2. Tapi sampe di sini masih deg2an. Menunggu kondektur yang tak pasti. 15 menit setelah naik, kereta langsung jalan.

Entah kemana perginya kondektur2 itu, gak bersliweran sama sekali. Nah di perjalanan ini gw tidur lagi. Ngantuk beud. Gw gak kuatir kebawa kereta. Karena Banyuwangi adalah pemberhentian terkahir. Gw tidur lelap selelap beruang kutub. Lupa2an deh. Gw udah ngabarin temen gw si Fikri kriting kalo kereta terlambat dan jangan jemput jam 6, tapi jam 9 aja. Gw minta jemput di stasiun Karang Asem bukan kurang asem, sebelum stasiun terakhir yaitu stasiun Banyuwangi Baru/Ketapang. Sekitar 20 menit dari rumah gw.

Gw tidur enak2an, lupa daratan dan lupa jam. Dan akhirnya lupa turun di stasiun Karang Asem. Gw bangun langsung kaget ternyata udah mau sampe ketapang. Waduh gawat. Fikri sms udah nungguin di stasiun dari tadi, kereta udah dateng dan udah pergi tapi gw kok gak nongol2.

Dengan polos sms-nya gw jawab “ketiduran”. Gak pake lama dia langsung bales dengan kata2 yang singkat padat jelas yaitu “Jangkriiik”.

Hahaha. Gw ketawa sendiri. Ya udah gw putusin dia suruh pulang ke rumah gw aja. Ketemu di sana. Tapi gimana caranya gw pulang ke rumah, kan fuluus udah mamfus. Baidewei jarak antara stasiun ketapang dan stasiun karang asem sekitar 40 menit naik motor. Dan stasiun ketapang ke rumah gw 20 menit naik motor. Gw gak tega kalo suruh Fikri jemput lagi ke stasiun ketapang. Bisa polos nanti rambutnya.
Gw masih kepikiran gimana pulangnya.

Kereta nyampe stasiun dan disambut puluhan bapak2 penjaja jasa angkutan. Mulai dari angkot, becak, taxi dan ojek. Kalo naik angkot gak mungkin, gak ada duit. Naik becak mustahil. Tukang becaknya bisa mati sebelum nyampe rumah gw, kan jauh. Naik taxi mahal. Alternatif terakhir ojeeeek. Bisa bayar di rumah minta duit sama mama. Akhirnya tawar2an 15rb cap cuss meluncur ke rumah.

Gak sampe 20 menit gw udah mendarat di rumah. Langsung disambut dengan kata2 “jangkriik” sama Fikri kriting. Dia udah nunggu di rumah dari tadi. Betapa setianya temen gw ini rela nunggu walaupun udah kesel sama gw. Andaikan dia cewek pasti gw jadiin pacar. Tapi kalo dia cewek loh yaaa.

Ketemu mama di rumah, langsung salaman dan cipika cipiki. Gw kangen mama. Mama kangen gw. Gw dan mama kangen2an. Mama kangen gak ketemu berbulan-bulan dengan anaknya yang ganteng dan aduhai bagaikan Mr. Bean KW enam. Walhasil gw lupa bayar ojek saking hikmatnya kangen2an. Gw minta duit 15rb sama mama buat bayar ojek. Mama baru tau klo gw pulang kehabisan duit. Tapi gw sudah siapin oleh2 buat mama walopun fulus mefet. Sebelum berangkat ke Jogja gw sempetin mampir ke toko oleh2 khas Semarang. Gw beli Kue Moci. Mama gw suka banget. Tak apalah duit pas2an dan ludes habis2an demi mama tersayang.

Perjalanan tak ada yang mulus, kemana-pun tujuannya. Perjalan tak ada yang indah kecuali ke surga, yang kusebut dengan rumah.


Sekitartaonduaribudelapan

6 komentar :

  1. lucuu perjuanganmu, kak.
    keretanya bukannya mutiara timur yah?
    kangen naik jalur itu.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, mutiara timur yang ke banyuwangi nya. udah gak ada asongan kalo sekarang.hihihi.

      Hapus
  2. ana belum baca tapi kayaknya bagus ;P

    BalasHapus
    Balasan
    1. bacaen bal. ana bilangken azmi kalo ndak :p

      Hapus
  3. hahaha ngakak aku bacanya
    ceritanya simpel tapi konyol
    hidup MAMA !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, perjuangan seorang anak mas :D

      Hapus

 
Copyright (c) 2010 Orang Banyuwangi . Design by Wordpress Themes .

Themes Lovers , Download Blogger Templates And Blogger Templates .