Sabtu, 30 Agustus 2014




PING!!!
PING!!!
PING!!!

“Ki, masih idup? Ada promo AirAsia ke Singapore nih, PP cuma 500 ribu”. Itulah chat BB dari teman di tengah malem buta nawarin tiket promo AirAsia. Sebelumnya saya memang minta kabari kalau ada tiket-tiket promo lagi, karena dia sudah pernah berangkat ke Kuala Lumpur dengan AirAsia cuma 300 ribu. Sapa yang gak kepincut coba dengan harga segitu. Gak pake mikir lama langsung aja saya OK-in tawaran dia. “Bungkuuus, tapi ngutang dulu yaaa”, tanpa banyak kata langsung dia jawab, “Ok”. 
  
Alhamdulillah, gerbang ke luar negeri tahap 1 sudah terbuka. Kenapa tahap 1? Karena masih ada tahap 2 yaitu buat paspor. Masih cukup waktu 6 bulan sebelum berangkat untuk buat paspor. Dan tahap 3 adalah bayar utangan tiket hehehe. Tapi gerbang menuju pernikahan masih lama. Hiks.

Sudah sering saya dapat tiket promo AirAsia untuk penerbangan domestik. Mulai dari Jakarta-Yogya Jakarta-Surabaya, Bandung-Surabaya sampai Jakarta-Denpasar. Tapi saya belum berani untuk pesan tiket ke luar negeri. Berkat promo AirAsia saya bisa lebih melek dengan kehidupan di luar. Naik MRT pertama kali, naik cable car di Sentosa Island, berkunjung ke Garden by The Bay, foto di depan Marina Bay Sands, nampang di depan Patung Merlion yang air mancurnya mati, sampai makan nasi briyani asli bikinan orang India yang memang saya dan teman-teman buru di Little India.


Ini ukuran 2 porsi, bisa kenyang 2 hari 2 malam. Klengerrr :D
 Sekitar 1 bulan sebelum keberangkatan, kurang lebih di akhir Februari 2014 saya dikejutkan dengan kejutan yang sangat terkejut dan bikin hati nyut-nyut setelah dapat 1 buah email itinerary ticket dari teman saya. Gimana mau gak terkejut ternyata tiketnya jurusan Dps (Bali) – Sing bukan Jkt-Sing. Dan memang teman saya sengaja gak bilang kalau memang tiketnya jurusan Dps-Sing. Mateeeek. Ini namanya mau irit tapi kecipirit dan saya harus beli tiket Jkt-Dps dulu. Sumprit.


By the way, perjalanan ini mirip perjalanan umroh karena rombongan lumayan banyak, 7 manusia bermuka timur tengah. 1 dari Jakarta (saya), 1 dari Madura, 1 dari Surabaya dan 4 orang dari Banyuwangi. Ya, saya memang asli Banyuwangi tapi mencari ribuan dollar di Jakarta dan teman-teman saya kebanyakan tinggal di Banyuwangi. Mereka memilih flight dari Denpasar-Bali karena International Airport yang paling dekat dengan Banyuwangi adalah Bali. Dan ternyata saya tidak sendiri ‘tertipu’, tapi teman saya dari Madura dan Surabaya juga kena ‘tipu’. Mereka masing-masing juga harus ke Bali. HAHAHA.


BALI-SINGAPORE…….
Sebelum berangkat menuju Singapore ada pesen seorang teman, “Ki, brewok-brewok abisin. Biar aman di imigrasi. Apalagi nama dan muka kayak elu gini”, candanya. Saya yang belum pernah ke luar negeri ya jadi takut. Tanpa pikir panjang brewok abis seakar-akarnya. Tapi sesampainya di sana aman-aman aja, wong orang-orang imigrasinya se-tampang sama saya. Hahaha. Bukan rasis lho ini, sedikit curcol. Hehehe.

Rombongan umroh
Sampai singapur langsung menuju homestay. Naik MRT yang dulu cuma denger dari orang, sekarang sudah nyobain sendiri. Ribet di awal, tapi tetep ribet di akhir. Hahaha. Gak tanggung-tanggung, nginepnya di daerah Orchard yang terkenal muahalll, tapi saya dan rombongan umroh ini dapet harga yang agak miring. Merlion, Little India, Arab Street, Bugis, Marina Bay Sands, Mustofa Center, Botanic Gardens dan lain sebagainya sudah saya kunjungi. Bahakan ke Arab Street sampai dua kali karena tempatnya asik buat nge-teh tarik, makanannya enak dan tentunya murah.

Beginilah disana...
 Itu kenangan saya pertama kali ke luar negeri berkat AirAsia yang mungkin tak akan terlupakan. Mau ke Singapore mesti ke Bali dulu. Paspor yang tadinya putih bersih bagaikan selembar kertas putih, tinggal kulukis dengan tinta pesan damai kan terwujud Harmony. Lho ini kan lagunya padi….. skip.
Jadi, kenapa sih AirAsia sampai bisa mengubah hidup saya? Dikarenakan oleh hal-hal berikut ini (kayak jawab soal ujian):

  1. AirAsia sudah menyebabkan paspor saya tidak perawan
  2. Saya bisa naik MRT pertama kali dan paham budaya yang namanya antri
  3. Sering traveling karena dapet tiket murah, bahkan yang harga 150 ribu PP Jakarta-Yogya
  4. AirAsia juga akan menyebabkan saya terdampar di Jepang Oktober nanti
  5. AirAsia juga nyuruh saya ke Kuala Lumpur, Phuket, Bangkok, Myanmar Maret 2015 nanti karena promo bigshot-nya 24 Agustus kemarin
  6. Akibat seringnya promo AirAsia saya makin rajin menabung, baik hati dan tidak sombong
Stempel pak Imigrasi perdana
Banyak jalan menuju terminal, banyak cara pun menuju Nepal. Banyak jalan beli tiket murah, walopun dengan cara ngutang. Ingat kawan, bukan saya saja yang bisa berubah hidupnya karena AirAsia. Tapi kamu juga bisa karena, NOW EVERYONE CAN FLY.

2 komentar :

  1. Pasportku masih kosong :-( entah kapan berisinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe. cari yg promo2 om, biar kesampean

      Hapus

 
Copyright (c) 2010 Orang Banyuwangi . Design by Wordpress Themes .

Themes Lovers , Download Blogger Templates And Blogger Templates .